Warung Makan Tutup, Permintaan Beras di Pasar Rembang Menurun

Rembang, Suryamedia.id – Kebijakan Jateng di Rumah Saja meski sudah berlalu namun dampaknya masih dirasakan oleh masyarakat. Khususnya bagi pedagang beras di komplek pasar Rembang kota.

Dalam gerakan Jateng di Rumah Saja yang berlangsung selama dua hari sebelumnya disebutkan agar warga tidak melakukan aktivitas luar.

Pedagang mengaku kondisi pasar sepi meskipun kebijakan Bupati Rembang Abdul Hafidz memperbolehkan pedagang bahan pokok di pasar masih boleh buka.

Preti, pemilik toko beras HB Putra, mengaku penjualan beras yang dirasakan masih sepi. Terutama dampak dari Jateng di Rumah Saja selama dua hari yang berlangsung.

“Sepi mas,” ungkap Preti saat menjelaskan kondisi hari ini, Rabu (10/2/2021).

Baca juga: Peduli Lingkungan, BSI Rembang Buka Bank Sampah

Akan tetap selain pengaruh gerakan Jateng di Rumah Saja, ia mengaku kebijakan bantuan program keluarga harapan (PKH) juga menjadi sebab pembeli beras sepi. Hal ini ditambah sejumlah warung makan yang memilih tutup turut menjadi faktor penurunan permintaan beras.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 komentar

Menarik Dibaca