Mengenal Grit dan Jenisnya, Tipe Manakah Anda?

Mengenal Grit dan Jenisnya, Tipe Manakah Anda?
Mengenal Grit dan Jenisnya, Tipe Manakah Anda?/unsplash.com

Suryamedia.id – Istilah grit dipopulerkan oleh Angela Duckworth dalam buku “Grit, The Power of Passion and Perseverance”.

Angela Duckworth juga memperkenalkan istilah ‘Distracted by Talent’. Iatilah tersebut memiliki arti situasi di mana kita terlalu berfokus pada talenta sehingga mengabaikan upaya yang justru menjadi faktor penting dalam mencapai keberhasilan itu.

Grit memiliki arti kegigihan atau upaya seseorang dalam mencapai tujuan. Grit dinilai sebagai faktor yang menjadi salah satu penentu keberhasilan seseorang termasuk ketika ia bekerja dalam sebuah perusahaan atau organisasi.

Secara lebih lanjut, Angela Duckworth menjelaskan bahwa kegigihan atau grit merupakan sebuah ketekunan dan gairah untuk mencapai suatu tujuan jangka panjang. Sehingga gairah sesaat untuk meraih sesuatu tidak termasuk dalam grit ini.

Orang yang memiliki grit tinggi dinilai akan mampu bertahan dan menuntaskan tugas serta tujuannya yang belum tercapai meskipun tengah menghadapi kesulitan.

Selain itu, mereka juga mampu bangkit kembali saat mengalami kegagalan atau kekecewaan. Orang yang memiliki grit tinggi akan mampu bertahan meskipun kemajuannya terasa lambat, membosankan, atau bahkan penuh dengan tantangan.

Baca Juga :   Mengenal Istilah Money Game dan Ciri-Cirinya

Ada dua dimensi dalam grit yang diidentifikasi Duckworth yaitu The Power of Passion dan The Power of Perseverance.

Selain itu, ada beberapa karakteristik yang pada umumnya dimiliki oleh orang yang memiliki grit tinggi. Bagi orang yang memiliki grit tinggi, ia akan tekun mengeksplorasi dan mengembangkan minatnya. Mereka juga gigih berlatih demi terus mengasah keahliannya.

Orang dengan grit tinggi seringkali memiliki tujuan (purpose) yang jelas. Oleh karena itu, mereka mampu memahami dan memaknai kerja keras mereka di dalam menjalankan pekerjaan ataupun suatu kegiatan.

Mereka memiliki sikap optimis dan memiliki pikiran growth mindset. Hal ini membuat mereka mampu membangun harapan di saat menghadapi kesulitan dan kegagalan sekalipun. Mereka juga memiliki keyakinan bahwa mereka mampu menciptakan masa depan yang lebih baik lagi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini