Kunjungan Wisatawan ke Kota Yogyakarta Lampaui Target

Yogyakarta, Suryamedia.id – Kunjungan wisatawan ke kota Yogyakarta pada tahun 2022 telah melampaui target yang ditetapkan oleh Pemerintah Kota Yogyakarta pada tahun 2022.

Walaupun begitu, diharapkan kunjungan wisatawan terus mengalami peningkatan.

Dinas Pariwisata pun Kota Yogyakarta pun melakukan kajian jumlah kunjungan wisatawan guna mencari masukan dan perbaikan terkait mekanisme perhitungan.

Kepala Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta, Wahyu Hendratmoko menyebut berdasarkan survei yang masuk satu minggu lalu, jumlah kunjungan wisatawan ke Yogyakarta mencapai 5,1 juta orang.

Jumlah itu melampaui target kunjungan wisatawan yang ditetapkan Pemkot Yogyakarta pada tahun 2022 yakni sekitar 2 juta orang. Pihaknya mengapresiasi para pemangku kepentingan dan pelaku pariwisata di Yogyakarta yang bahu membahu mendukung peningkatan wisatawan.

“Ini melebihi target jumlah kunjungan wisatawan yang ditetapkan Pemkot Yogyakarta. Angka itu juga lebih tinggi dibandingkan sebelum pandemi. Kita harus bisa menjaga momentum ini agar pariwisata Yogya bisa kembali pulih dan lebih kuat,” kata Wahyu ditemui wartajogjakota di sela Focus Group Discussion (FGD) terkait kajian jumlah kunjungan wisatawan Kota Yogyakarta, di Hotel Grand Kangen, Jumat (14/10/2022).

Baca Juga :   Uji Emisi Gratis di Kota Bandung Digelar Selama 2 Hari

Ia juga menyatakan bahwa kegiatan FGD itu untuk mengetahui sejauh mana efektivitas pelaksanaan survei terkait jumlah kunjungan wisatawan di Kota Yogyakarta.

“Tujuan utama FGD ini untuk mengetahui sejauh mana jumlah kunjungan wisatawan ke Yogyakarta selama tahun 2022. Mekanismenya seperti apa dan masukannya,” tambahnya.

Wahyu menjelaskan, selama ini jumlah kunjungan wisatawan ke Yogyakarta mendasarkan pada beberapa parameter.

Diakuinya, kegiatan survei atau statistik yang dilaksanakan di manapun pasti tidak valid seperti situasi kondisi sebenarnya. Misalnya menurutnya angka kunjungan wisatawan 5,1 juta itu belum dihitung dari wisatawan one day trip yang berkunjung ke kawasan Malioboro.

“Tapi paling tidak sejauh mana kegiatan ini benar-benar merepresentasikan karakter dari jumlah kunjungan wisatawan. Ini agar Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta dan Pemkot Yogyakarta bisa secepatnya mengambil strategi kebijakan untuk memperbaiki dan meningkatkan sektor pariwisata,” terang Wahyu.

Sementara itu, Penjabat Walikota Yogyakarta, Sumadi sangat berharap dalam FGD itu bisa menghasilkan ide-ide pemikiran peningkatan jumlah wisatawan. Mengingat Kota Yogyakarta masih memiliki potensi dan nama atau branding yang sudah dikenal masyarakat untuk menambah kunjungan wisatawan.

Baca Juga :   Hari Ini Batas Akhir Pengumuman Hasil Seleksi PPPK 2023, BKN Ungkap Alasan Pengumuman PPPK Guru Belum Dirilis

“Walaupun target wisatawan di tahun 2022 sudah terlampaui, tapi kita masih punya potensi besar karena Yogyakarta sudah punya nama atau branding. Bagaimana nama besar Yogya yang sudah dikenal, sekarang kita kemas sebagai sebuah potensi yang bisa mendatangkan wisatawan,” papar Sumadi yang hadir dalam FGD.

Sumadi menyampaikan sebagian besar wisatawan datang ke Yogyakarta karena alasan tertentu dan menjadi branding. Misalnya setiap sudut Yogyakarta itu romantis, Yogyakarta itu penuh kenangan dan Yogyakarta itu ngangeni. Pihaknya berharap nama Yogyakarta itu bisa dijaga. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *