Penyakit Ikutan Banjir Pati Dipantau Intensif Oleh Dinas Kesehatan

Pati, Suryamedia.id – Dampak bencana banjir khususnya penyakit ikutan yang melanda di Kabupaten Pati terus dipantau secara intensif oleh Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten setempat.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinkes Kabupaten Pati, Joko Leksono Widodo mengaku, pihaknya mendapatkan banyak aduan dari korban banjir di berbagai wilayah yang mulai menderita penyakit gatal hingga batuk.

“Kebutuhan kesehatan untuk di Sukolilo misalnya, banyak warga yang mengeluh batuk, pilek, dan gatal-gatal. Mereka minta kayu putih dan salep,” ujar Joko saat ditemui di kantornya.

Joko menjelaskan, penyebab utama penyakit adalah kotoran yang menempel pada air.

Penyakit ikutan banjir kebanyakan terjadi saat air mulai surut. Di fase ini, air tidak mengalir dan diam. Air yang diam inilah yang membawa bibit penyakit.

“Biasanya selain batuk ada juga penyakit filariasis limfatic. Nanti biasanya ditularkan lewat vektor atau tikus. Persawahan dihuni tikus, kotorannya terbawa oleh banjir,” imbuhnya.

Baca Juga :   Dewan Minta Masyarakat Tetap Hati-Hati Meski Vaksin Meningitis Sudah Tak Wajib

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *